Kamis, 21 Januari 2016

Custom Sydney Airport



Aku mendarat di Sydney 17 Juni 2015 jam 10 pagi waktu Sydney. Kalo di Indonesia Barat sih masih jam 7 WIB. Tentang perbedaan waktu ini, pernah nih utinya Zita telpon jam 10 malam. “Haduh… siapa sih ini malam2 telpon” pikirku waktu itu. “Halo… Zitanya mana?” tanya uti dg semangat.
“Dah bobok.”
“Lah, baru jam 7 kok dah bobok? Biasanya di rumah baru bobok jam 9.”
“Disini dah jam 10 malam uti” kataku jengkel bercampur geli.
Gini nih serunya kalo kita tinggal di belahan bumi yg berlainan. Apalagi pas aku buka grup WA SMA. Ada Andri yg kerja di Irian, katanya baru siap2 berangkat ngantor. Ada Nurma yg sedang sekolah di Jerman, dia baru mau tidur karna di Jerman sudah jam 10 malam. Trus Murni yg sedang ada tugas kantor di Amerika, dia lagi nyari warung buat buka puasa, padahal teman2 lain yg kebanyakan stay di Jakarta, baru siap2 sahur. Lha aku yg lagi ada di Sydney, baru mau bangun krn dah jam 7 pagi. Ada juga Dewanto yg sedang sekolah di Canberra tapi nggak mau nyamper aku ke Sydney padahal Canberra-Sydney cuma berjarak 3 jam perjalanan darat. Pokoknya seru deh grup-ku yg satu ini. Gladiool High School gitu loh. Muridnya tersebar di semua tempat, jadi bisa nebeng nginep kalo pas jln2 jauh.

Di bagian imigrasi bandara Sydney, aku deg-degan berjalan perlahan menuju meja imigrasi. Aku pernah membaca postingan orang yg sudah mendarat di Sydney tapi disuruh terbang lagi ke Jakarta karena ada masalah sama visa-nya. Haduh, semoga visa & pasporku tdk bermasalah.

Paspor Hijau vs Paspor Biru
Ngomongin paspor nih, pengalaman si ayah sebagai pemegang paspor biru, entah kenapa sering bermasalah dengan bagian check-in penerbangan. Parpor biru-nya sering gagal di pindai, akhirnya petugas check-in harus mengetik manual isi paspor. Petugas yg bule2 itu, sering kesusahan menuliskan nama si ayah, bagi mereka, nama Asia khususnya Indonesia, ejaannya sering aneh. Sama lah seperti kita, sering kesusahan kalo disuruh menulis nama asing. Tapi kalo di bagian imigrasi, paspor biru lancar2 aja sih, dipindai sekali, semua data langsung muncul.

Sampai di meja imigrasi, petugas memeriksa visaku di layar komputer. “Holiday?” tanyanya. “Yes” jawabku singkat.
“Just Sydney or…”
“Sydney, Melbourne, and then Adelaide for finish” jawabku dg logat jawa.
“Wow, it’s cool.”
Yeah. I know.
Kemudian petugas imigrasi itu membuka pasporku dengan asal, dan menghantamkan stempelnya di halaman 32, padahal halaman lain di depannya masih banyak yg kosong. Cetok. “Welcome to Sydney. Enjoy your holiday” katanya ramah. Alhamdulillah paspor & visa-ku tdk bermasalah.

Custom Sydney Airport
Deg-deganku tdk berhenti disitu. Selesai mengambil bagasi, aku berjalan perlahan ke bagian custom. Australia terkenal strict & ketat ttg barang2 apa saja yg tdk boleh dibawa masuk Australia. Ini tdk boleh, itu dilarang, bawa ini kena denda, bawa itu disita. Dan jangan harap petugas bandara bisa disogok. Kalo sampai kita ketangkap & kena denda ratusan dolar, meskipun kita mengemis-ngemis “sorry, I have no money”. Mereka dg ringan akan menjawab “it’s not my problem. It’s yours”. Hiks. Kejam banget.

Jadi sebelom terbang ke Ozy, aku baca postingan orang2 yg sudah pernah kesana. Barang2 yg dilarang antara lain narkoba, kopi luwak karena di Ozy kopi luwak bisa dijual ribuan dolar per kg nya. Hebat ya kopi luwak.
Barang2 olahan dari sapi juga dilarang masuk Ozy seperti susu. Padahal aku dah nyiapin susu banyak bwt Zita, takut dia nggak doyan makanan bule. Tapi kalo susu balita sih katanya boleh. Aku sebenarnya juga dah nyiapin abon karena Zita senang makan abon. Sayang di bungkusnya ada tulisan abon sapi. Nah lo, petugas bandara Sydney tau nggak ya kalo sapi itu cow? Termasuk olahan yg dilarang?

Si ayah nitip dibawain wayang buat kenang2an teman2 kuliahnya yg berasal dari berbagai negara yg berlainan. Akhirnya aku ke Jogja buat belanja wayang mpe ratusan ribu. Esok harinya, aku baca postingan orang ttg barang2 olahan dari sapi yg tdk boleh dibawa masuk Ozy termasuk wayang yg terbuat dari kulit sapi. Karena sudah terlanjur dibeli, aku tetap bawa tuh wayang tapi cuma sebagian aja, jadi kalo memang disita, masih ada tuh setengahnya lagi di rumah.
Makanan hasil masakan rumah juga dilarang seperti rendang, sambal, dsb. Yg boleh adl makanan kemasan seperti mie instan, pokoknya dikemas dlm bungkus & ada tulisan merk, ingredient, dsb.

Di pintu custom, polisi2 bule berbadan tinggi besar, berkeliaran dengan membawa anjing berkulit cokelat gelap yg tidak kalah besar. Katanya sih, si anjing akan langsung menyalak kalo mengendus bau barang2 yg dilarang.
Untuk barang bawaan, aku bagi menjadi dua koper besar. Satu khusus berisi pakaian, satu lagi non pakaian seperti makanan, peralatan mandi, kamera, dsb. Tujuannya, biar kalau tasku diperiksa oleh petugas, hanya satu yg diobrak-abrik, jadi mberesinnya lagi tdk terlalu lama.
Untuk setiap barang sudah aku tulis keterangan menggunakan bahasa Inggris, dan aku sudah mencatat kalimat penjelasan berbahasa Inggris juga seandainya petugas tanya ini itu “what is this?” “what is that?” Jadi aku tidak kebingungan menjelaskan apa saja barang bawaanku.

Aku masuk melalui pintu bertuliskan ‘declare’. Kalo kamu yakin barang bawaanmu aman, tdk membawa barang2 yg dilarang, silakan masuk melalui pintu ‘not declare’ tapi hati2 ya, begitu ketauan ada barang terlarang, kamu langsung kena denda yg nggak sedikit jumlahnya. Jadi utk amannya, lebih baik masuk ‘declare’ aja deh, kalopun ada barang terlarang, kita tdk langsung kena denda, tetapi barang kita akan berakhir di tempat sampah.

Detik-detik yg Mendebarkan
Ketika tasku masuk lorong X-ray dan sudah ada 3 petugas berbadan besar dan 2 anjing yg tdk kalah besarnya menunggu tasku keluar dari lorong, aku deg-deg-an luar biasa, lebih deg-deg-an daripada ketika sidang skripsi dulu.
Tetapi ternyata, para petugas itu menyilakanku lewat tanpa memeriksa tasku sama sekali! Anjingnya pun tidak menyalak sama sekali. Anjing2 itu hanya mengikutiku dengan pandangan tajam.

Disebelah kiriku, ada sepasang orang Cina yg sudah tua, mereka ngomel2 nggak jelas pake bahasa Cina karena koper mereka berantakan diperiksa oleh petugas. Entah apa yg mereka bawa sehingga menarik kecurigaan petugas.
Kalo aku, cuma dpt pertanyaan dari petugas begini “bawa rokok?” “yes” “how many?” “five packs” jawabku. Memang ada peraturan sih, nggak boleh bawa cigarette banyak2. Si ayah nih yg udah setahun tinggal di Adelaide, nitip rokok, kangen rokok Indonesia katanya, rokok luar negeri nggak ada yg enak, udah gitu harganya mahal banget. Kalo aku sih seneng aja harga rokok di LN mahal, biar si ayah nggak kebanyakan ngerokok kayak di Indonesia, sehari habis sebungkus. Hhhh. Daripada buat beli rokok, mending buat aku beli es krim.
Tembakau Indonesia memang terkenal enak di LN. Lima bungkus rokok yg aku bawa buat ayah, ternyata banyak diminta oleh bule yg lewat. Tiap ada bule liat si ayah ngerokok, mereka langsung nyamperin & minta tukeran rokok.
Wayang yg kubawa juga lolos dg sukses, mungkin krn wayangku ini sudah dipigura & berada di dlm kaca kali ya, jadi aman. Entahlah, aku tidak menanyakannya pada petugas.

Sukses keluar dari custom dengan aman, aku bertemu dengan si ayah di ruang tunggu. Akhirnya… petualangan akan segera dimulaiii…..

3 komentar:

  1. Jadi kalau ke aussie untuk liburan gak perlu invitation ya? Soalnya dulu dengernya kalau kesana kudu punya undangan..

    BalasHapus
  2. kalo ada yg mengundang, bisa mempercepat proses visa dan kemungkinan besar visa di accept. kalo nggak ada yg ngundang, bisa jadi juga sih visanya, apalagi kalo paspornya banyak capnya dan rekening tabungan lumayan banyak isinya. tapi kalo ragu2, bisa minta tolong agen, biasanya kalo lewat agen bisa tembus.

    BalasHapus
  3. ohh gitu ya kak, thanks informasinya..

    BalasHapus