Senin, 11 Januari 2016

Yang Unik di Thailand



Keunikan pertama, tentu pada hurufnya yang kruel-kruel itu, uwel-uwelan, membuat mataku pusing, susah dibaca, bahkan aku sama sekali tidak bisa membacanya. Nama huruf itu adalah abugida. Sebenarnya mirip sama tulisan Jawa Hanacaraka yg byk terpampang di Kota Yogyakarta. Jangan-jangan orang Jawa dan Thailand mempunyai nenek moyang yang sama?
Kalo tulisan Jawa, dulu sewaktu SD aku lancar membacanya. Ya iyalah, secara kalo blom bisa baca tulisan Jawa, nggak bakalan boleh keluar kelas sama bu guru, jadi ya terpaksa harus bisa. Tapi sejak SMP, tulisan Jawa ini sudah tdk ada lagi di buku pelajaran, jadi skrg dah lupa gimana cara bacanya.

Pas aku masuk ke supermarket di Thailand karena Zita minta dibeliin mie gelas, ternyata tulisan di kemasan mie gelas itu bentuknya abugida semua. Lha, kalo gini gimana aku tau yg pedes mana, yg nggak pedes mana? Mana yg rasa ayam bawang mana yg rasa soto sapi? Bungkus roti juga gitu, tulisannya pake abugida semua, padahal Zita nggak doyan roti rasa nanas. Gimana cara taunya kalo itu bukan roti nanas ya? Nggak ada keterangan sama sekali dlm huruf alphabet!

ada yg bisa baca tulisan ini?
Aku jadi penasaran, kalo di Thailand, apa ada pelajaran membaca huruf abugida ya? Apa semua orang Thailand bisa membaca tulisan unik itu? Soalnya selama aku di Thailand, tulisan aneh itu ada dimana-mana, di papan pengumuman, di papan petunjuk jalan, bahkan di daftar menu makanan, mpe aku bingung mau pesan makanan apa, paling cuma bisa tunjuk2 gambar doang ke pelayan restoran. Selain tulisan Thailand, di daftar menu biasanya ada tulisan lain sih, yaitu tulisan Cina! (yg kayak rumput dipotong2 itu tuh). Yach… sama aja deh nggak kebaca.
bahkan keyboard komputer, menggunakan simbol antik



Bentuk-bentuk buah yg unik
Selain huruf yg unik, bentuk buahnya pun unik. Sarapan pertamaku di Thailand, aku mendapatkan makanan penutup salah satunya tomat kecil berbentuk lonjong, bukan bulat seperti di Indonesia. Tadinya aku bingung, ini buah apa ya? Setelah digigit, ternyata eh ternyata adalah tomat.
Ketika jln2 ke pasar pun, aku menemukan bentuk salak yg juga lonjong, bukan bulat seperti di Indonesia. Ternyata orang Thailand suka yg lonjong2… Nah, tapi kalo sosis nih, bentuknya malah bulat, bukan lonjong seperti di Indonesia.
tomat kecil & lonjong
salak berbentuk lonjong
sosisnya bulet2, kayak buah jeruk, biasanya pork nih

Cerita ini bikin tengsin
Kalo kamu sudah baca pengalamanku di Phi Phi Island, disitu ada cerita ttg guide orang asli Thailand yg tdk bisa berbahasa Indonesia. Kami bebas nggosipin tuh guide, dg suara keras tanpa perlu berbisik2, tentu saja pake bahasa Indonesia biar guide itu nggak ngerti kalo kita lagi ngomongin dia. Nah, kejadian ini terulang lagi. Begini ceritanya.
Pada suatu pagi, aku & teman2 yg kebanyakan cwe, dijemput oleh sopir yg ganteng. Selama di dlm mobil, aku & tmn2 nggosipin tuh sopir. “Ih sopirnya ganteng banget ya.” “Kumisnya itu lho… nggak kuatt.” “Eh, kita mau dibawa kemana nih sama si abang sopir?” tanya salah seorang teman pake bahasa Indonesia. “Kemana aja deh asal sama si abang sopir.”
Karena penasaran, kami mulai ngobrol tuh sama si sopir. “What is your name?” “Faradz” jawabnya singkat. Ternyata dia bisa English, nggak kayak sopir sebelumnya yg senang nyerocos pake bahasa Thailand & kurang lancar Englishnya. “Where are you from?” kami lanjut menginterogasi si Faradz. “Malaysia” Alamak, bahasa Malaysia kan mirip sama bahasa Indonesia. Jadi dari tadi dia tau dong kalo kami ngomongin dia. Tiba2 smua penumpang jadi pendiam, nggak berani nggosip lagi. Maluuu…
cwe2 centil foto sama Faradz, si abang sopir berkumis

Minuman khas Thailand adalah Thai Tea, campuran susu & teh, mungkin mirip teh tarik gitu ya? Hampir di semua tempat wisata, banyak gerobak dorong penjual Thai Tea. Kalau di Jawa, gerobak dorong biasanya berisi dawet, ato es doger kalo di Jakarta.
Thai Tea

Orang Thailand sangat menghormati rajanya. Hampir di semua tempat memasang gambar sang raja, gambar pria berkacamata. Tadinya aku penasaran “Itu foto siapa ya? Kok ada dimana-mana?” Setelah tanya sana sini, ternyata jawabnya “Itu Bhumibol Adulyadej”. Owh. Untung dulu aku jarang bolos pas pelajaran IPS, jadi tau siapa itu Pak Bhumibol ini.
Thailand merupakan negara yg tdk pernah dijajah oleh negara manapun. Oleh karena itu, mereka tdk mempunyai hari kemerdekaan seperti Indonesia. Sebagai gantinya, Thailand selalu merayakan hari kenegaraan setiap tgl 5 Desember, yg mana adl merupakan tgl ultah rajanya.

Aku pernah membaca postingan org, kalo mau nonton bioskop di Thailand itu, sebelom film dimulai, penonton serentak berdiri. Bagi yg tdk tau, tentu saja bingung. “Lho, ngapain nih berdiri semua dlm posisi tegak?” Ternyata mereka harus menyanyikan lagu kebangsaan Thailand dulu sebelum nonton film. Sayang aku tdk sempat nonton bioskop ketika disana, jadi cuma tau dari postingan orang doang.

4 komentar:

  1. Yah..kapan ya ke thailand...mupeng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
  2. Btw di Thailand susah/gampang kak cari makanan halal ? itu sosis nya kok bulet gitu yaa hahaha

    Download film terbaru
    Download/Watch Zoolander 2 (2016)

    BalasHapus
  3. benar banget kak, sudah gitu katanya setiap pagi juga selalu di puterin lagu kebangsaan thailand, baca di blog sih.. hhe

    BalasHapus